Sunday, July 30, 2017

Merasa Hidupmu Penuh Derita? Baca Buku Ini Dulu


Belajar Bersyukur dengan Membaca

Hati manusia akan mudah tersentuh oleh kisah. Seperti juga aneka kisah dalam buku, yang bisa membuat kita tertawa, marah, dan sedih hanya dengan membacanya. Tak jarang kisah-kisah dalam buku, baik itu nyata ataupun tidak, menjadi inspirasi kita dan terbawa dalam kehidupan kita sehari-hari. Seperti tema dari Mbak Vita http://www.pusvitasari.com seorang blogger yang  aktif dan rajin, juga mbak Anita di http://www.makarame.com seorang blogger yang juga pembuat aneka kerajinan daur ulang.

Dari sedikit buku yang pernah saya baca, saya memilih buku ini. Buku berjudul: “Totto-chan’s Children, A Goodwill Journey to the Children of the World” yang diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia menjadi: “Anak-anak Totto-chan, Perjalanan Kemanusiaan untuk Anak-anak Dunia”

Buku ini ditullis oleh Tetsuko Kuroyanagi, atau lebih kita kenal sebagai Totto-chan dalam bukunya yang mungkin lebih dikenal orang: “Totto-chan, Gadis Cilik di Jendela”. Kisah Totto chan di sekolahnya yang begitu manis dan lucu, sangat membekas di hati saya. Meskipun ada derita yang terselip karena perang dunia ke-2 yang Totto alami pada waktu itu, tetapi cerita kelas di dalam gerbong kereta, berenang, makan bersama, sungguh menginspirasi saya, dan membuat saya pernah bermimpi punya sekolah seperti itu. 
Buku Tetsuko yang lebih dikenal.
Tapi saya memilih buku yang lain. Buku Totto-chan yang saya kenal sebagai anak Jepang yang lucu yang sekolahnya begitu mengagumkan, ketika menjadi Duta Kemanusiaan UNICEF selama kurun waktu 1984 – 1997. 
"Di negara-negara yang mengalami kekeringan hebat atau terkena dampak perang, anak-anak yang sebenarnya masih polos dan tak berdosa selalu jadi korban. Ternyata masih banyak sekali anak-anak dunia yang tidak bisa makan, tidak bisa sekolah, tidak bisa dirawat ketika sakit, bahkan mengalami trauma hebat akibat perang."


“Orang dewasa meninggal sambil mengerang, mengeluhkan rasa sakit mereka. Tapi anak-anak hanya diam. Mereka mati dalam kebisuan, di bawah daun-daun pisang, memercayai kita, orang-orang dewasa.”
Kata-kata seorang kepala desa di Tanzania pada Tetsuko Kuronayagi atau lebih dikenal sebagai “Toto Chan” sangat membekas dan tak pernah dapat dia lupakan. 



Buku Tetsuko, (sepertinya memang lebih enak disebut Totto chan)  yang ini, menuliskan kisah-kisah yang memilukan. Sangat sedih. Ketika saya pertama kali membacanya di tahun 2010, seketika saya merasa malu pada diri saya sendiri. Karena (ini disclaimer), buku ini penuh derita. Man! Dunia bisa demikian kejamnya pada sosok-sosok kecil mungil bernama anak-anak. Allah tentu akan menghadirkan kebahagiaan bagi mereka kelak di akhirat, tapi di dunia ini, kisah-kisah anak-anak itu, sesungguhnya adalah pelajaran yang nyata bagi saya. 

Saya akan bercerita tentang buku ini dalam konteks bersyukur. Karena sungguh saya sadari, karena begitu lebaynya, kadang saya merasa bahwa hidup ini penderitaan. Hari-hari dilalui dengan keluh kesah. Padahal setelah membaca buku ini, saya seperti 'digaplok', yang saya aku-aku sebagai 'derita' itu, tidak ada apa-apanya, bahkan tak patut disebut derita.
 
Buku ini perlu dibaca, dan dibaca lagi. Kapanpun saya lupa hingga kurang bersyukur, betapa baiknya nasib saya dibandingkan anak-anak di sana.

 
Ijinkan saya membaginya sedikit. Betapapun sederhana, dan sungguh hanya pelajaran kecil dari dalamnya masalah hidup yang anak-anak itu alami.


Hargailah air bersih walau seteguk saja.
"Ketika menggali lubang di sungai yang mengering, anak-anak menunggu sampai lubang itu dipenuhi air. Setelah meminumnya sedikit, mereka menaruh air yang tersisa di dalam periuk-periuk untuk dibawa pulang."
Anak-anak di Tanzania pada puncak kekeringan yang parah bisa mengalami setahun atau bahkan lebih tanpa hujan. Untuk mendapatkan secangkir air berwarna kecoklatan seperti susu mereka harus berjalan hampir 5 kilometer, (ada yang lebih dari 15 kilometer) dan menanti selama berjam-jam. Mereka harus bekerja sedemikian keras untuk hal yang dengan mudahnya kita sisakan lalu dibuang dari gelas air minum kita.

Meski dalam keadaan begitu kekurangan, mereka, anak-anak itu tetaplah murah hati, tertib mengantri, dan bahkan membagi tetes air berharga itu untuk Totto-chan yang datang berkunjung. 

Bersyukur dengan tubuh yang sehat
"Aku belum pernah melihat anak sekurus ini, ia harus berjalan dengan segenap tenaga."

Di Etiopia, tahun 1992, saat Totto-chan berkunjung kesana, ada begitu banyak pengungsi, sementara makanan sangat terbatas. Anak-anak baru akan mendapat jatah makanan hanya jika berat badannya kurang dari 70 persen standar berat untuk umur dan tinggi badannya. Misalnya seorang bayi seharusnya berat badannya 5,5 kg, tetapi beratnya tidak sampai 4 kg akan menerima jatah. 

Setelah ditimbang, mereka akan memakai gelang kertas sebagai penanda untuk mengambil jatah makanan di tenda berikutnya. Jatah makanan ini jangan dibayangkan seperti posyandu di Indonesia, yang setidaknya ada menu buah, bubur kacang hijau, bahkan kadang nasi lengkap dengan sayur dan lauk pauk. Di sana anak-anak itu mendapat campuran tepung gandum, tepung jagung, tepung kedelai dan air sungai yang direbus sampai menjadi bubur yang encer. 

Jika anak-anak itu kemudian esok berat badannya sedikiit saja di atas 70% dari standar, maka berarti esok meraka harus kelaparan, karena tak ada jatah bubur yang encer itu untuk mereka. 

Dengan berat tubuh jauh dari kriteria sehat seperti itu, anak-anak menjadi tidak punya energi. Jangankan untuk berjalan atau bermain, untuk sekedar mengangkat kepala saja sudah kepayahan. 

Di sini, saya sendiri, sudah kelabakan jika angka di timbangan sedikiit saja bergeser ke kanan. Kurus menjadi idaman. Tubuh yang semakin melebar menjadi sumber depresi. Sehingga lupa mensyukuri bahwa tubuh yang sehat ini adalah anugerah. 

Bersyukur dengan Hidangan di Atas Meja

Sesederhana apapun menu makanan kita, tentu masih lebih baik dibandingkan dengan apa yang anak-anak yang dikunjungi Totto-chan. Anak-anak di Etiopia makan bubur encer (yang bahkan tidak tiap kali mereka dapatkan). Kekurangan gizi terjadi di mana-mana. Tak sepatutnya saya berkeluh hanya jika suatu waktu makanan yang terhidang kurang cocok dengan selera. Sungguh tak pantas.

Senanglah dengan Belajar

Seringkali, belajar di sekolah, di kampus, di manapun, dianggap menjadi kewajiban dan beban. Karena tantangan sedikit saja, seperti tugas yang dirasa banyak, guru yang sepertinya galak, sudah membuat malas, mogok, dan seterusnya.Semua hanya karena alasan-alasan yang tidak sebanding dengan manfaat yang didapat dari berjuang untuk mendapatkan ilmu. 

Dari cerita Totto-chan dalam kondisi perang dan serba kekurangan, anak-anak tidak bisa bersekolah dengan layak. Di sekolah dasar di Tanzania, anak-anak bahkan kebingungan ketika diminta untuk menggambar binatang. Padahal mereka tinggal di Afrika, tempat yang kita tahu ada gajah, jerapah, dan aneka satwa liar lainnya. Hanya ada satu anak yang menggambar lalat. Dan anak-anak lainnya hanya menggambar ember, cangkir, dan benda sejenisnya. Tidak ada kebun binatang, televisi, bahkan sekedar buku gambar. 

Di Bangladesh anak-anak hanya memiliki sedikit waktu untuk bersekolah karena mereka harus bekerja. Di sini saya tidak harus berjibaku dengan peluru untuk mencapai sekolah. Di sini sarana belajar dari buku, televisi, internet, mudah didapatkan. Mengapa malas belajar?

Bersyukurlah tinggal di negeri yang damai, dan berusahalah tetap menjaganya!

Salah satu yang paling membuat saya ngeri ketika membaca buku ini, bahwa buruknya keadaan anak-anak di berbagai negara adalah karena konflik yang berkepanjangan. Perang saudara, perebutan kekuasaan, apapun itu selalu memakan korban, dan yang menderita adalah anak-anak. 

Ditulis Totto Chan, dari perjalanannya ke Angola pada tahun 1989, betapa konflik telah begitu kejam. “Anak-anak kecil diikat dengan tali di pohon, dan tentara gerilya memotong tangan tawanan muda itu dengan golok. Anak-anak ditinggalkan sampai mati. Yang selamat berakhir sebagai yatim piatu yang cacat, …”

Di wilayah yang lain, pengungsi anak-anak justru dijadikan alat pendeteksi ranjau darat. Anak-anak yang yatim piatu akan disuruh berjalan di depan rombongan pengungsi lain. Tentu saja anak itu akan tewas jika menginjak ranjau yang masih bertebaran di kawasan konflik, ketika mereka dengan polosnya bangga berjalan di depan.  

Di Bosnia, bom diletakkan di dalam boneka milik anak-anak. 
 
Saya sungguh bersyukur, tinggal di masa di mana Indonesia begitu damai. Sungguh ingin bisa tetap menjaganya. Tak pantaslah kita mudah terpancing oleh aneka isu yang hanya ingin menyulut kebencian dan konflik. Kekerasaan yang mengatasnamakan apapun itu, saya sungguh berharap tidak terjadi lagi.



Hiks.

Bahkan sekian kali membacanya, air mata tak bisa ditahan, hati saya selalu deg-deg-an. Meski kejadian yang dituliskan Tetsuko sudah belasan bahkan puluhan tahun yang lalu, bukan tidak mungkin masih terjadi di sana atau di tempat lain. 

Semoga keadaan sekarang sudah lebih baik dan akan menjadi baik. 

(Buat yang ingin baca buku ini, sila cari di tobuk terdekat baik online maupun offline. Boleh juga ke rumah saya untuk dibaca di tempat, atau pinjam dengan deposit yang bikin kapok kalau bukunya tidak dikembalikan. Hehe.)

 




19 comments:

  1. Akuu kok blm pernah baca yaa....pinjemmmm mbawinnn

    ReplyDelete
  2. Wah bukunya bagus, aku jadi inget yang di palestina dan dekat mesjid Al Aqso, MasyaAllah kasian banget deh mereka, seperti kisah ini, semoga kita semua dilindungi Alloh selalu 😇

    ReplyDelete
  3. Replies
    1. Hiks, love yang menyedihkan,.. Mbak Mun..

      Delete
  4. Aku baru baca ulasan mb Winda aja udah kebayang seperti apa kalo baca sendiri, pasti mata berkabut mulu.
    Apapun keadaannya, kita musti bersyukur bahwa nasib kita jauh lebih baik daripada orang-orang di luar sana

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, mbak Ika sedih bacanya. :( Bersyukur selalu

      Delete
  5. Toss mba Wind, akupun penggemar berat Toto Chan. Inspiratif banget.. suka kubacain ke anak2 juga.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku baru mulai akan membacakan, mbak Nurul. Tapi mungkin buku pertama dulu, yang lucu dan manis..

      Delete
  6. Ya Allah....hikss sedih yaa..sepertinya bakal inspiratif dibaca bareng si sulung, nih. Buat belajar bersyukur dan ngga mengeluh dgn keadaan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Mba Nia. Buat yang udah gede sepertinya sudah bisa 'menerima'.

      Delete
  7. Mba..jadi nyesek bacanya :( sebegitu kejamnya sama anak2. Btw aku sudah punya buku nya, tapi blm dibaca hiks. Makasih mb udah diingatkan yaa..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yuk dibaca Mbak, bukunya. Sama-sama saling mengingatkan.. :)

      Delete
  8. Bersyukur, mudah diucapkan namun sering alpa diterapkan. Kisah2nya pilu ya mbak.. Semoga Allah menjauhkan kita dari berbagai derita..

    Salam kenal mbak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin.. Salam kenal, Mbak, terima kasih yah sudah mampir :)

      Delete
  9. Bukunya emang bikin mewek ya mbak..bikin kita ingat untuk selalu bersyukur...

    ReplyDelete
  10. Hiks... sungguh mengerikan ya yg terjadi pada anak2 di belahan dunia lain itu. Artikel ini bagus nih buat dibaca anakku agar tidak gampang mengeluh *lho lhooo ibunya lepas tangan

    ReplyDelete